Sekolah Diharapkan Segera Laporkan SPJ dan Singkronisasi Dapodik

Sumbawa Besar, Gaung NTB
Sekolah diharapkan segera menyampaikan laporan Surat Pertanggung Jawaban (SPJ) penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Tri Wulan ketiga. Sekaligus melakukan singkronisasi data Dapodik bagi sekolah yang belum mengupdate Dapodik untuk pencairan BOS Tri Wulan keempat. 
Menurut Kasi Manajemen Mutu Pedidikan Dasar (Dikdas) Dinas Pendidikan Nasional (Diknas) Kabupaten Sumbawa, Badron, laporan SPJ dana BOS Tri Wulan ketiga ini paling lambat diserahkan tanggal 5 Oktober mendatang.
Sejauh ini baru sebagian sekolah yang menyerahkan laporannya. “Segera buat SPJ. Yang sudah selesai segera antarkan ke kami jangan tunggu sampai habis waktu,” ujarnya mengingatkan 
Sedangkan untuk update Dapodik, tersisa 18 SD dan satu SMP yang belum melakukan singkronisasi. Dalam rangka validasi data untuk mencairkan BOS Triwulan keempatmesti segera dilakukan mengingat batas akhir sampai 21 September. Satu SMP yang belum yakni Sekolah Luar Biasa Negeri (SLBN) Alas.Sedangkan 18 SD yang tersisa yakni, SDN Kelungkung, SDN 2 Batu Rotok, SDN3 Batu Rotok, SDN Fajar Bakti (Kecamatan Batulante), SDN Pernang (Alas), SDN Sekokat (Labangka), SDN Stema, SDN Arung Santek (Labuan Badas), SDN Sumber Sari Lunyuk), SDN Sempe (Moyo Hulu), SDN Omo (Moyo Utara), SDN BatuPutih, SDN Sinar Jaya (Pelampang), SDN Ranan, SDN Lebin (Ropang). Terakhir SDIT Darussunnah Sering (Unter Iwes). “Kita minta sekolah ini segera singkronisasi data. Kalau tidak sampai batas waktu berakhir, maka dana BOS triwulan keempat terancam tidak bisa dicairkan,”tandasnya. Menurutnya sekolah tak bisa lagi beralasan, karena dalam Juknis pelaksanaanBOS 2016 juga sudah jelas soal aturan ini. Pihaknya pun selalu mengingatkansekolah pentingnya mengupdate data. Terutama data ssiswa terbaru. Pengawasan BOS juga dilakukan secara online data Dapodik dan SPJ yang diserahkah pihak pengelola BOS di sekolah. Selain tentunya turun langsung ke lapangan. 
Untuk penilaian lomba tata kelola BOS 2016, SDN Utan dan SMP Negeri 1 Sumbawa yang mewakili NTB, ke tingkat nasional tahun ini juga belum berhasil. Mengingat standarisasi penilaian juga terus meningkat. Artinya sekolah mesti memiliki inovasi dalam meningkatkan mutu dan kualitas sebagai nilai plus nantinya. Salah satu poin kegagalan SMP Negeri 1 kalah bersaing di nasional tahun ini, karena Ujian belum menggunakan sistem UNBK. “Untuk tahun depan, mulai sekarang sekolah yang memiliki nilai plus bagi peningkatan mutu, mulai kita pantau untuk diikutkan dalam lomba tata kelola BOS. Termasuk bagaimana dukungan masyarakat setempat,”terang Abi—sapaan akrabnya.